Suka Duka Komuter – Balada KRL Commuter Line dan MRT

Commuter Line
Commuter Line

Pada babak baru kehidupan si mbah ada sebuah petualangan baru yang menjadi bagian yang cukup penting untuk dilakukan yaitu menjadi seorang komuter. Yup! Mulai awal bulan April 2012 si mbah tidak lagi menggunakan kendaraan pribadi (baca: sepeda motor) untuk pergi ke kantor. Si mbah sehari-hari menggunakan KRL commuter line. Yaaa.. sedikit melenceng dari cita-cita awal yang ingin kerja sehari-hari pake MRT, apa daya di Jakarta yang tersedia saat ini hanyalah KRL. :p

Tapi menggunakan KRL tiap hari adalah sebuah petualangan baru yang cukup unik. Selain mengurangi emisi CO2, walau mungkin ngga kerasa sama sekali efeknya, juga mengurangi stress di kala menghadapi macet atau perilaku lalu lintas Jakarta yang kayaknya makin hari makin tidak manusiawi. Ada beberapa stress baru yang datang juga tentunya. Misalnya, stress kalo si kreta datengnya terlambat jauh sekali dari jadwal. Atau terlalu penuh sampe si mbah bagaikan rumput yang pasrah terombang-ambing di dalam kreta karena ga dapet pegangan. Ato malah stress total karena kretanya berhenti beroprasi.

Kalo look and feelnya sih ga jauh beda kok sama MRT. Serius!!! Dari interiornya aja mirip. Karena emang kreta ini merupakan kreta bekas yang diimpor dari Jepang. Butkinya, masih banyak tulisan-tulisan dan petunjuk-petunjuk yang ditulis dalam bahasa Jepang, yang entah kenapa kok ngga dicopot sama PT. KAI. Apakah kalo dicopot garansinya ilang? Bisa jadi.

Diliat dari eksterior. Ya cukup beda jauh sih. Karena seumur-umur naek MRT di Singapore cuma sekali ngeliat bener-bener eksteriornya. Tapi KRL Commuter Line ini designnya cukup modern kok.

Diliat dari waktu tempuh. Kalo lancar sih cepet banget. Dari stasiun pondok ranji sampe stasiun tanah abang waktu tempuhnya 20 menit saja. Mungkin kalo pake motor bisa sih disamain waktunya. Walau harus sedikit brutal bawa motornya supaya bisa ngejar waktu segitu. Pake mobil? 20 menit itu paling baru nyampe rel kreta Bintaro!!! Tapi 20 menit itu dengan catetan : KALO LANCAR!! Yes, saya caps lock dua kata itu karena itu faktor utama yang cukup penting. Soalnya kalo lagi ga lancar bisa 5 menit sendiri diem nungguin kreta laen untuk lewat. Tapi overall sih belom pernah si mbah sampe lebih dari 20 menit di dalem kreta. Kecuali untuk kasus luar biasa yang akan si mbah bahas di posting lain.🙂

Masih banyak banget yang perlu dibenahi di sistemnya supaya pelayanannya bener-bener maksimal dan bikin puas. Tapi yang cukup kerasa sih efek kurangnya gerbong atau rangkaian kreta. Jarak masing-masing jadwal itu terlalu jauh. Ada yang 10 menit, 15 menit, bahkan paling parahnya sampe 1 jam selisih waktunya. Jadi kalo udah ketinggalan jadwal mau ga mau harus nunggu 1 jam untuk naek kreta berikutnya. Atau relain tiket yang pertama dibeli, which is buang uang!

Semoga sih ke depannya si KRL ini bisa lebih teratur dan nyaman. Bisa kok. Si mbah optimis. Karena banyak orang yang menggantungkan hidupnya pada pelayanan KRL. Yah.. itung-itung sambil nunggu hadirnya MRT di Jakarta yang konon katanya lagi dibangun. (tapi update progressnya ga ada gaungnya.. :p )

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s