Kafe Pisa Cilandak Town Square

Sesuai janji di posting sebelumnya, kali ini si mbah akan ngebahas salah satu restoran penyedia Pizza, walau bukan spesialis restoran Pizza. Eh ini restoran apa cafe yah? Judulnya sih cafe. Jadi si mbah ralat, cafe yang memiliki menu pizza walau bukan spesialis cafe pizza. Bingung bingung dah. Namanya Pisa Cafe. Dan lokasi yang dipilih adalah Pisa Cafe di Cilandak Town Square.

Ceritanya si mbah dan istri merayakan anniversary pernikahan kami yang kedua (huhuyyy). Sepulangnya dari kantor, khusus si mbah pulang dari calon kantor karena abis interview, si mbah dan istri janjian untuk ketemuan langsung di lokasi. Begitu sampe di sana ada beberapa kesan yang kurang menyenangkan dapet dari cafe ini. Pertama, sofa untuk bagian non-smokingnya cuma satu! What the … Dan saat itu si sofa lagi dipake sama bapak-bapak dari jam 4 sampe kami selese makan masih betah aja di situ. For the record, si mbah dan istri nyampe jam 7 an dan pulang jam setengah 9. Yang kedua, karena ga ada sekat dan jarak antara bagian non-smoking dengan smoking areanya, asepnya kecium juga di bagian non-smoking. Hal ini sangat mengganggu buat yang ngga ngerokok dan menghindari asep rokok kayak si mbah.

Tapi setelah nyari alternatif laen ga ada yang kepengen, akhirnya kami putuskan buat tetep makan di situ karena penasaran sama Pizzanya. Sebagai seorang pizza hunter hasrat nyicipin pizzanya ngga tertahankan. Akhirnya kami pilih meja yang ngga banget buat anniversary. Tapi yang penting makanannya bung! Hehehehe…

Agak lupa sih pesen apa aja. Lupa nama-namanya lebih tepatnya. Yang pasti ada fettucini creamy something. Carbonara kalo ga salah. Trus kami pesen juga snacknya yang combo. Yang di dalemnya ada french fries, onion ring, calamary, and semacam lumpia gitu. Dan yang paling krusial, si mbah lupa nama Pizza yang dipesen. Karena waktu itu pesennya yang lagi promo. Tadinya mau pesen yang americana, tapi berhubung yang promo bisa dibilang rasa baru, dan lebih murah juga, jadi pesen yang promo deh.

Fettucininya yang paling afdol dari semua makanan yang kami pesen. Creamy banget. Lebih enak dari terakhir kali makan Pancious. Kalo snacknya sih standar aja. Ga terlalu istimewa. Nah buat pizzanya nih. Sayangnya ngga memenuhi ekspetasi si mbah. Seandainya inget namanya apa. Yang pasti dalem satu loyang ada dua jenis pizza. Dan kedua pizza tersebut rasanya enak. Tapi sayangnya salah satu pizza agak terlalu asin. Dan yang agak bikin kecewa karena sausnya agak terlalu banyak, pizza yang harusnya crispy jadi melempem. Padahal pinggiran dan ketipisannya udah pas banget. Sayang karena faktor melempem itu jadi kurang afdol. Terlepas dari keasinannya, pizzanya enak banget kok. Jadi kalo dinilai rasanya, sudah cukup memuaskan.

Oh ya, untuk minumnya, istri si mbah pesen milk shake tiramisu yang merupakan milk shake paling enak. Kalo si mbah sendiri pesen sesuatu yang ada oreo sama coffeenya gitu deh. Dan kedua minuman ini enak banget. Sedap dahh.. Ngga terlalu manis dan bikin eneg.

Ada satu lagi yang si mbah suka dari Kafe Pisa ini. Yaitu minta parmesan gampang. Ini baru restoran pizza. Ngga kayak beberapa restoran franchise pizza yang pelit parmesan. :p Ada yang disukai ada juga yang tidak disukai tentunya. Pizza yang dipesen si mbah khan dapet bonus nu green tea, yang ukurannya kecil. Dan pas dibuka, di tutupnya si mbah dapet gratis satu nu green tea lagi. Horeeeee! Tapi pas mau dituker ke cafenya, apes. Mereka ngga nerima penukaran. Okelah gapapa. Yang bikin ngenes, tutupnya ga dibalikin. Alamak! Okelah ga bisa nuker di situ, tapi mbok ya dibalikin tutupnya gitu loh. Khan bisa dituker di tempat laen.

Sebagai penutup, Kafe Pisa itu enak banget. Entah cita rasa Italianya itu udah terpenuhi ato belom (secara belom pernah makan di Italia beneran), tapi fettucininya the best so far. Sayang  Pizzanya masih belom bisa dibilang the best. Tapi tetep enak kok. Cukup membikin perayaan anniversary si mbah berkesan. Tungguin liputan pizza hunter berikutnya yak. Punten pisan ga bisa kasih foto.

Bonus : kemaren-kemaren si mbah dibawain pizza dari oh lala. Pizzanya enak, crispynya dapet. Sayang toppingnya biasa aja dan kurang saus. Jadi ngga terlalu berkesan. Plus udah ngga fresh juga pizzanya. Jadi mungkin nanti mau coba makan pizzanya langsung di cafenya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s