Radja Ketjil Gandaria City

Ini dia tempat makan kedua yang mau si mbah bahas adalah restoran Radja Ketjil yang waktu itu si mbah makan di Gandaria City. Ada banyak sih lokasinya, terutama yang paling terkenal yang di Plaza Semangi. Tapi yang deket rumah ya yang di Radja Ketjil ini. Kebetulan lokasinya di GanCy itu di daerah yang emang khusus makanan semua. Jadi suasananya emang buat makan banget. Konspenya mirip-mirip (kalo ga mau dibilang sama persis) sama Food Districtnya Grand Indonesia.

Konsep restoran ini yang menyajikan makanan tradisional Indonesia peranakan dipadukan sama interior design yang serasa di zaman jadul, cukup bagus. Walaupun peralatan makannya seperti sendok, piring, dsb bertentangan dengan konsepnya. Tapi si mbah ngga mau bahas itu, si mbah lebih tertarik bahas makanannya. Karena emang itu yang paling penting bukan? Dan sebagai awalan si mbah mau bilang kalo makanan di restoran ini cukup enak.

Ada cukup banyak menu yang si mbahpesen waktu itu. Tapi beberapa menu si mbah udah agak lupa. Yang paling si mbah inget adalah Ayam Kung Pao, Bubur Tjong Lee, Tahu Hujin Tje Lie Rina, (kalo ga salah ada) Sapi Lada Hitam, dan Gurame Goreng. Seperti biasa si mbah punya hak penuh atas Ayam Kung Paonya. Dan lagi-lagi si mbah ngga salah pesen. Ayam Kung Paonya enak. Kalo mau dibandingkan sama ayam Kung Pao Red Beans, kayaknya punyanya RK lebih juara. Tapi mudah-mudahan itu bukan cuma pendapat pribadi si mbah.

Sapi lada hitam dan gurame gorengnya juga nikmat. Terutama untuk gurame gorengnya yang sangat memudahkan untuk dimakan karena udah dipotong-potong dan digoreng seperti nugget. Cuma kita bakalan kehilangan sensasi nyomot panas-panas yang biasa kita dapet kalo guramenya digoreng utuh, alias belom dipotong-potongin. Tapi rasanya nikmat. Tepungnya sangat gurih. Untuk sapi lada hitamnya, enak. Tapi ga ada komen lebih lanjut karena yaa rasanya standar aja sih. Bubur Tjong Lee-nya juga biasa aja. Mmm.. Kalo pendapat pribadi si mbah, kalo ngga kepaksa, jangan pesen bubur deh di restoran-restoran seperti ini. Lebih mending makan yang laen.

Tapi juara dari semua juaranya adalah : Tahu Huji Tje Lie Rina! Hallah.. panjang amat namanya. Tapi itu tahu yang paling enak yang pernah si mbah makan selama berkelana di semua tempat makan. Tekstur tahunya sangat lembut. Seperti makan tahu bandung. Rasa tahu itu sendiri sudah gurih. Ditambah sama bumbunya yang mungkin ada unsur kacang medenya, bikin tahu itu jadi semakin liar di lidah. Sangat nikmat. Tahu itu udah jadi menu wajib yang harus dipesen kalo si mbah makan di sana lagi.

Ada beberapa menu lagi yang dipesen, tapi dengan kepikunannya, si mbah belom inget menu apa aja. Yah mohon maaf karena harusnya review ini ditulis tepat setelah si mbah makan di sana. Tapi karena berbagai macam alasan baru bisa direview sekarang. Dan sebagai penutup, Radja Ketjil bisa jadi pilihan kalo makan rame-rame.

Enjoy!šŸ˜‰

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s