Nakamichi HDMi cable

Satu lagi cita-cita yang tercapai di hari natal kemaren (I’m not celebrating christmas but December 25th 2010 was my happy day) adalah akhirnya si mbah kesampean beli kabel HDMi buat nyambungin Home Theatre LG HS33S dan TV LCD si mbah Panasonic Viera TH-L32X20S. Yiihaaa.. sekarang nonton DVD di rumah jadi kerasa lebih nikmat. Walaupun awalnya agak ragu mau beli kabel itu, tapi si mbah nekat beli aja mumpung sang istri udah setuju.

Ada cerita unik dibalik pembelian kabel itu. Awalnya masuk ke toko elektronik di PIM 1 itu cuma mau survey harga DVD player Phillpis yang mau dijual. Tapi si mbah iseng nanya soal kabel HDMi yang dijual di situ. Cuma ada satu merek yaitu Nakamichi. Merek yang sebenernya asing banget di telinga si mbah. Belom lagi harganya juga lumayan bikin dompet tipis. Tapi si mbah emang udah niat beli dan males juga nyari-nyari lagi di toko laen jadi si mbah minta ke si sales buat nunjukin produknya. Setelah dibawain, keliatannya produknya cukup eksklusif dengan dibungkus kotak yang designnya cukup mewah. Tampilan awal dan kesan pertama, cukup menggoda.  :p

Udah gitu si sales pake bawa-bawa nama pentolan band papan atas Indonesia yang suka bikin sensasi dan berjenggot itu. Katanya dia beli 2 kabel untuk di studionya. Dalam hati si mbah cuma bisa ngomong : “So what?!?!” Tapi usaha si sales boleh laa.. Namanya juga orang jualan. Dan si mbah bisa sangat mengerti tentang hal itu.

Bagian paling uniknya adalah, kalo mau beli barang itu harus personal bukan melalui toko. Awalnya ngga ngeh juga maksud si sales itu apa. Setelah nanya-nanya panjang lebar baru si mbah nangkep kalo maksud si sales adalah beli kabel HDMi itu ke dia, bukan ke toko. Dengan kata laen, duitnya masuk ke kantong si sales itu. Bukan ke toko. Si mbah ga mau nyebutin namanya siapa, takut nanti jadi masalah kalo ternyata yang punya toko baca tulisan ini dan membuat keputusan yang ga enak. Tapi si mbah cuma mau buka mata sang pemilik toko kalo di tokonya ada loh praktek-praktek backdoor kayak gini.

Cukup cerita tentang proses beli-membelinya. Langsung aja direview barangnya. Si mbah cukup puas, tapi bukan yang puas banget sama kabel ini. Karena setelah ditest dengan beberapa DVD bajakan dan ori, ternyata efek dari kabel ini tipis banget efeknya. Untuk beberapa film gambar menjadi tajam seolah full HD, tapi untuk beberapa film yang memang tidak disiapkan sebagai full HD, agak sedikit kasar usaha untuk menaikkan kualitas gambarnya. Di beberapa detik adegan bahkan terlihat jelas kotak-kotak yang cukup besar. Walaupun kotak-kotak itu munculnya sebentar dan sama sekali tidak merusak keseluruhan gambar di filmnya. Tapi cukup mengganggu kalau untuk si mbah. Tapi untuk beberapa film yang memang sudah disiapkan untuk full HD, gambar menjadi sangat tajam bahkan jika ditonton dari jarak cukup dekat.

Nah, untuk film yang bener-bener si mbah tonton dari awal sampai akhir dengan kualitas full HD hasil upscaling dari kabel HDMi ini adalah Eat, Pray, Love. Filmnya Julia Roberts ini kerasa tajem banget di tivi walaupun hanya DVD bajakan. Nanti kalo sempet si mbah mau test pake Despicable Me. Kemaren secara sekilas sudah terasa efek full HD nya. Tapi si mbah jadi bener-bener penasaran pengen nyobain muter Blue Ray. Mudah-mudahan ada rejeki dan diskon gede-gedean lagi untuk player Blue Ray. Tapi sebagai penutup, kabel HDMi cuma bisa ngasih efek yang ngga terlalu signifikan terhadap kualitas gambar. Lebih baik memang, tapi tidak jauh lebih baik. Mudah-mudahan bisa jadi bahan pertimbangan buat yang mau beli kabel ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s