Bussing, ngebis di Jakarta

Ini adalah hari ketiga si mbah naek bis untuk urusan pulang pergi dari rumah ke kantor. Mudah-mudahan sih hari ini adalah hari terakhir, jadi besok udah bisa lanjut lagi naek motor. Bukannya ga seneng ato ga suka naek bis, tapi karena ngebis jadinya telat mlulu ke kantornya. Dan pulangnya juga jadi terlalu malem. Udah dicobain berangkat pagian sama berangkat biasa, nyampenya selalu sama, jam 9.30 WIB. Mungkin kalo berangkatnya jam 7 baru bisa pas jam 9 kali yah.

Tapi telat bukan masalah sih, yang masalah kalo pulangnya telat. Perjalanan 1,5 jam dari biasanya 40 menit cukup kerasa efeknya. Sampe rumah si kecil udah tertidur dengan pulas, jadi ga bisa maen dulu. Harus nahan laper karena otomatis jam makan malem mundur. Trus kalo kebetulan dapet berdiri, pas sampe rumah udah males ngapa-ngapain, maunya rebahan aja. Padahal kerjaan proyek masih menunggu untuk disentuh lagi. Jadinya molor terus deh deadlinenya.

Sebenernya naek bis itu enak. Biarpun bisnya itu udah ngga layak banget deh. Karat sana sini, asep knalpot masuk ke dalem lah, kursi juga dari plastik yang kalo didudukin lebih dari satu jam lumayan nyiksa (maaf) bokong, juga gangguan-gangguan dari hiburan yang tak diinginkan (baca : pengamen). Enaknya adalah, duduk manis ga perlu konsentrasi ke jalan, ga perlu peduliin nyenggol kendaraan orang laen (tanggung jawab si supir ama kenek itu mah), bisa sampe di tujuan walau harus ganti bis juga.

Kalo boleh jujur, seandainya ongkos naek bis itu lebih murah dan ngga makan waktu lama, si mbah seneng aktivitas sehari-hari naek bis. Ngga perlu laa bisnya sebagus dan senyaman bis-bis di Singapore. Seperti bis yang sekarang aja juga gapapa kok. Tapi emisinya harus dikontrol, jangan hitam pekat bau kayak gitu! Udah deh, biar bangkunya bikin (maaf lagi) bokong sakit, banyak pengamen dan orang jualan, bisa lebih enjoy naek bisnya. Cuma catetan aja. Ga ada salahnya kalo supir bis dan kenek-keneknya didisiplinkan lagi. Jangan suka ngetem sembarangan (kalo perlu jangan ada ngetem), naek turunin penumpang di halte yang disediakan (daerah-daerah yang halte-haltenya berjauhan di tambah supaya ngga terlalu jauh), trus gaya nyetirnya juga lebih sopan (ga pake gerung-gerungin mesin, maen potong jalur sembarangan, dsb).

Apakah permintaan di atas terlalu berlebihan? Ngga kok. Istri si mbah yang sering jalan-jalan, di Malaysia dan Thailand kondisi bisnya mirip-mirip kok. Tapi mereka semua disiplin. Ngga perlu sebagus dan sedisiplin Singapore. Sistem transportasi Singapore sudah sangat bagus. Seperti Thailand aja cukup kok. Walau perjuangan untuk ke arah situ berat, karena sama saja mendisiplinkan seluruh warga, tapi kalo para aparat bisa mentertibkan dan mendisiplinkan supir-supirnya, kayaknya perlahan tapi pasti warga (baca : penumpang) pasti mengikuti kok. Maaf-maaf buat yang sudah terbiasa naik turun sembarangan yah..

I have always dreamed that Jakarta will have a great transportation system as I have experienced in Singapore. Will it ever come true?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s