Banjir Lagi… Banjir Lagi… Oohhh Jakarta…

Kemaren malem adalah pengalaman yang bikin si mbah cukup deg-degan dan lelah. Hujan yang bisa dibilang lumayan besar menghasilkan banyak sekali kejadian saat pulang dari kantor yang ada di daerah tendean ke rumah yang lokasinya di bintaro. Dan semua kejadian itu lumayan bikin stress dan capek.

Sebelum pulang, istri mbah sudah menelpon dan mengabarkan bahwa di rumah hujan turun dengan lebatnya. Jadi si mbah akhirnya memutuskan untuk bertahan di kantor agak lama menunggu hujan dan kemacetan mereda. Hasilnya, hujan memang mereda tetapi kemacetan masih saja setia menunggu di jalan. Yah, seperti setiap hari jumat yang selalu macet.

Sepanjang perjalanan yang sangat licin, macet, dan agak basah karena ternyata masih turun gerimis rintik-rintik, si mbah tak hentinya berdoa. Mulai dari doa semoga selamat sampai rumah, hujan lebat ngga turun lagi, dan doa yang terakhir adalah supaya ngga banjir di gandaria dan arteri. Sebetulnya ketiga doa itu alhamdulillah terkabul, tetapi ada doa yang lupa untuk dipanjatkan yaitu banjir di deket rumah.

Sebelumnya pada hari rabu atau selasa di deket rumah sempet banjir. Tapi dugaan awal adalah itu cuma banjir satu hari karena kalinya meluap. Ternyata hari Jumat kemaren banjir lagi di tempat yang sama. Agak males dan capek buat muter balik gara-gara macetnya yang amat sangat parah, akhirnya si mbah nekat untuk menerabas banjir itu. Dengan gerungan mesin yang menggelegar alhamdulillah banjirnya bisa dilewatin dengan selamat tanpa harus mogok. Sampai di rumah pun jantung masih deg-degan ngga brenti-brenti. Maklum, motor si mbah adalah motor matic. Jadi kalo sampe mogok, bisa dipastikan si mbah bakal keringetan dorong tuh motor sampe bengkel terdekat yang buka.

Entah apa yang salah dengan hujan kemaren, tapi daerah rumah si mbah itu jarang banget banjir. Baru akhir-akhir ini aja pas ujannya gede banget jadi banjir. Yah mudah-mudahan si banjir ngga dateng lagi.. Rasanya tiap hari pulang bermacet ria sudah cukup. Jangan ditambah harus berenang-renang ria setiap hari.

Jakarta… Oohhh… Jakarta!!! Gimana nih pak kumis?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s